Investasi

Hadirnya IKN Membawa Dampak Positif Pada Investasi di Kaltim

  •   Rizky Yusuf
  •   27 Juli 2023
  •   12:29pm
  •   Investasi
  •   5128 kali dilihat

Samarinda - Provinsi Kalimantan Timur mencatatkan peningkatan signifikan dalam realisasi investasi pada triwulan pertama Januari hingga Maret 2023, meningkat sebesar 3,03 persen dibandingkan dengan periode yang sama tahun sebelumnya, 2022. Capaian investasi pada periode tersebut mencapai 23,91 persen.

Pemerintah Provinsi Kalimantan Timur menetapkan target capaian investasi sebesar 64,5 Triliun Rupiah untuk tahun 2023. Pada triwulan pertama tahun ini, investasi yang terealisasi mencapai 15,42 Triliun Rupiah. Dari jumlah tersebut, investasi penanaman modal dalam negeri (PMDN) menyumbang 11,36 Triliun Rupiah, dengan melibatkan 3.573 proyek yang tersebar di seluruh Kabupaten Kota.

Sementara itu, penanaman modal asing (PMA) pada triwulan pertama tahun 2023 mencapai 274,45 juta dolar Amerika Serikat atau senilai 4,06 Triliun Rupiah. Terdapat 448 proyek PMA yang tersebar di seluruh kabupaten kota di Kalimantan Timur.

Riawati selaku Kepala Bidang Perencanaan dan Pengembangan Iklim Penanaman Modal DPMPTSP Kaltim, menjelaskan bahwa target investasi tahun 2023 mengalami kenaikan dibandingkan tahun sebelumnya. Sebagai rincian, sektor usaha subsektor pertambangan tetap mendominasi dalam investasi baik untuk PMDN dengan kontribusi 42,21 persen maupun PMA dengan kontribusi 21,5 persen.

"Tahun ini, target investasi kita naik sekitar 10 triliun dari 54 triliun sebelumnya. Sekarang menjadi 64,5 triliun. Meskipun masih bergantung pada sektor pertambangan, kami menyadari bahwa upaya keras diperlukan untuk mencapai target ini," ucapnya dalam Dialog Publika TVRI Kaltim, Rabu (26/7/2023).

Riawati menegaskan bahwa momentum IKN telah membuka banyak peluang investasi baru sebagai efek dari penetapan Kalimantan Timur sebagai ibukota negara (IKN). Daerah-daerah yang akan berperan sebagai penyangga dan lokasi utama IKN diperkirakan akan menerima dampak positif bagi investasi di Kaltim.

Selain itu, Provinsi Kalimantan Timur juga berusaha untuk mengarahkan lebih banyak upaya pada hilirisasi produk. Pemprov Kaltim bersama Pemerintah Pusat saat ini sedang mengevaluasi potensi-potensi yang cocok untuk menggantikan sumber daya yang tidak dapat diperbarui (Unrenewable Resources).

Untuk mendorong pengembangan investasi, Pemprov Kaltim bersama dengan stakeholder terkait, termasuk Kamar Dagang Industri (Kadin) Kaltim, berkomitmen untuk aktif dalam perencanaan awal hingga mempromosikan peluang-peluang investasi yang ada. Pemerintah provinsi menegaskan bahwa semua peluang investasi di Kaltim di berbagai sektor adalah prioritas.

"Saat ini, di Pemerintah Provinsi Kalimantan Timur, investasi menjadi prioritas utama. Kami berharap semua daerah akan memiliki peta peluang investasi yang dapat kami tawarkan," jelasnya.

Di tempat yang sama Ketua Kamar Dagang Industri Kaltim, Dayang Donna Faroek, menyatakan bahwa pihaknya bersama dengan Pemprov Kaltim terus memberikan dukungan kepada para investor yang berminat berinvestasi di Kalimantan Timur. Namun, ia juga meminta bantuan dari Pemerintah Pusat dan Daerah dalam menyediakan infrastruktur yang memadai. Menurut Kadin Kaltim, infrastruktur merupakan bagian penting yang harus disinkronkan antara pusat dan daerah untuk mewujudkan investasi yang sukses. (rey/pt)